Wed. Feb 28th, 2024

Dalam artikel kali ini, gue ingin sedikit berbagi cerita pengalaman gue mengenai semangkok mie instan. Mie instan, tentunya sudah tidak asing lagi bagi kita, termasuk gue sih. Bahkan bagi sebagian orang yang penggila mie, pasti mengenal berbagai macam jenis mie. Dan jika boleh gue tebak, yang namanya makanan ini, termasuk gue. Hehehee. Selain praktis dan mudah memasaknya, juga gampang untuk kita mendapatkan, karena hampir di manapun ada warung yang berjualan, pasti ada menjual mie. Mie instan enaknya di rebus, pake telur dengan sedikit bawang, tomat dan tambah cabe. Cabe nya nggak perlu banyak, 2 ons cukup ( hahhaaa ), dan semangkok kerikil ( gurau ja ).P
engalaman ini sangatlah berkesan bagi gue. Semua berawal ketika dalam perjalanan pulang dari sebuah pabrik sawit. Maklumlah pekerjaan gue kan supir truk yang lebih dominannya ngangkut sawit. Walaupun pernah juga sih ngangkut orang.hahaha. Dalam perjalanan, karena merasa lapar, gue dan seorang teman yang menemani ke pabrik mampir di sebuah warung makan tepatnya di pinggiran kota sanggau. Gue memesan makanan, dan pastinya makanan mie rebus. Teman gue juga. Gue memesan satu mangkuk makanan dengan isi satu bungkus mie dengan 2 telur sedangkan teman gue memesan satu mangkuk dengan isi 2 bungkus mie dan 2 telur. Minuman kita sama, dan minuman favorit yaitu es tawar. Selain kami berdua, di warung itu ada juga 2 orang cewek muda. Cantik. Sepertinya sih anak SMA gitulah. Mereka juga memesan mie rebus. Hanya saja saya tidak tahu berapa porsi.. hehehee emang gue pikirin.
Kejadian menariknya terjadi setelah pesanan kami datang. Atau katakanlah sudah tersedia. Karena merasa lapar, Gue lansung mencoba untuk menyuapkannya ke dalam mulut gue. Puaanaasss banget. Gue yakin dech, kalo ada cermin di samping gue, pasti gue liat tuh bibir gue tambah dower sehabis terkena mie yang panas. Karena panas ne, gue pun memasukkan batu es yang ada di dalam gelas es tawar ke dalam mangkuk mie gue. Ternyata..oh..ternyata nech, tiba-tiba salah seorang cewek di situ lansung nyerocoh dengang bilang gue “ dasar orang kampung “. Anehnya gue lansung menjawab aja “ emmm,, saya nih 100% orang kampung dek “. Dek itu dari kata adek, panggilan para sopir untuk cewek-cewek cantik. Cuit..cuit..
Walaupun sebenarnya nggak pengaruh-pengaruh amat sih gue, tapi terasa aneh juga jadinya dibilangin gitu. Padahal emang gue itu 100% orang kampung loh. Loe semua kaga percaya?, dasar loe!. Hal itu mengganggu pikiran gue juga jadinya. Padahal gue liat tuh cewek juga orang kampung. Hanya gaya-gaya aja diam di kota. Seolah-olah jadi orang kampung.Karena kami berdua emang makannya cepat, jadi kami duluanlah selesai makannya. Karena masih kepikiran juga, saat membayar makanan kepada pemilik makanan, saya pun menyodorkan uang 200ribu sekalian membayar makanan kedua cewek itu juga. Bahkan saya juga sekalian berpesan untuk memberikan sisa uang jika ada kepada kedua cewek itu. Setelah itu, yach kami meneruskan perjalanan.
Hal yang menarik bagi gue adalah kenapa ya kalau pandangan orang itu dengan orang kampung itu kayanya jelek banget. Ada hal-hal aneh yang gue lakuin gitu aja lansung di cap sebagai orang kampung. Asal loe tahu yach, orang kampung itu kaga segitunya juga kali. Loe pikir orang kampung itu goblok apa sehingga loe kaga mau ngakuin klo loe itu juga orang kampung. Kasian banget sih loe. Gue turut prihatin. Tapi emang dikit aneh sih, masa makan mie pake batu es. Hahahaaa……. STOP!!! Loe jangan ikut. Itu gaya gue. (Sdr.Albert Novis 2).